Kesehatan Lokal News

PPKM Lever 3 di Pontianak Akan Segera Diterapkan, Aktivitas Dibatasi 50 Persen dan Harus Pakai Peduli Lindungi

Foto Ilustrasi: Liputan6

Berita Pontianak, PONTIANAK INFORMASI – Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono menerangkan, selama diterapkannya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 di seluruh Indonesia, termasuk di Kota Pontianak, aktivitas dibatasi 50 persen dan harus menggunakan aplikasi Peduli Lindungi.

Hal itu disampaikan beliau, usai memimpin rapat koordinasi Satgas Covid-19 di Ruang Rapat Kantor Wali Kota Pontianak, Kamis (02/12/2021).

Adapun rapat koordinasi tersebut, Edi menerangkan, digelar untuk menindaklanjuti Instruksi Gubernur Kalbar terkait penerapan PPKM Level 3 sebagai implementasi Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 62 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Covid-19 pada saat Natal Tahun 2021 dan Tahun Baru Tahun 2022.

Ia menambahkan, penerapan PPKM Level 3 ini bertujuan untuk mengantisipasi adanya varian baru Covid-19 serta mencegah terjadinya lonjakan kasus Covid-19.

Upaya dilakukan dengan memperketat penerapan protokol kesehatan dan membatasi mobilitas masyarakat.

Termasuk dengan melarang TNI/Polri cuti selama diberlakukannya PPKM Level 3. 

Sementara untuk pusat perbelanjaan dan warung kopi, dibatasi hingga 50 persen dan jam operasional hingga pukul 22.00 WIB.

Edi mengungkapkan, selama PPKM Level 3 tidak ada penyekatan jalan namun, taman-taman kota ditutup selama PPKM Level 3.

Mobilitas antar kota juga melihat perkembangan situasi dengan memonitor dan mengendalikan arus transportasi. 

“Kalau di Kalbar arus mudik tidak seperti di Pulau Jawa. Kalau masuk Kalbar kan wajib PCR, jadi kita tidak perlu kuatir,” ungkapnya.

Kapolresta Pontianak Kota Kombes Pol Andi Herindra menjelaskan, pembatasan akan dilakukan H-7 dan H+7 dengan melibatkan tim gabungan di jalan-jalan perbatasan Terminal Batu Layang termasuk di pelabuhan untuk memonitor mobilitas keluar masuk Kota Pontianak.

“Artinya kita akan melakukan tracing random terhadap orang yang akan berangkat karena ada ketentuan-ketentuan bagi orang yang dalam perjalanan antar kota,” sebutnya.

Pihaknya juga akan menyediakan posko-posko medis apabila nanti ada yang sakit maupun terkontaminasi positif Covid-19 untuk diisolasi.

Posko tersebut diantaranya didirikan di Terminal Bus Batu Layang Pontianak Utara dan Pelabuhan Dwikora.

“Kemungkinan posko-posko itu akan dikembangkan lagi melihat kondisi di lapangan,” ungkapnya.

Andi mengungkapkan, selama PPKM nanti pihaknya tidak akan melakukan penyekatan.

“Tapi untuk arak-arakan atau pawai memang dilarang dan jika ada masyarakat yang melakukan itu kami akan bubarkan,” tegasnya.